Jenis-Jenis Katun yang Perlu Anda Tahu

pt.sansan Kita tentu sudah sering mendengar tentang bahan katun. Namun, tahukah Anda bahwa tidak semua jenis katun itu sama? Karena pada dasarnya, katun hanyalah serat atau benang yang berasal dari pohon kapas. Cara benang tersebut diproduksi hingga menjadi kain bisa berbeda, sehingga kualitas akhir dari masing-masing jenis katun pun bisa bermacam-macam. Karena itulah, saat Anda dihadapkan dengan pemilihan bahan katun, Anda harus lebih teliti untuk paham jenis katun seperti apa yang akan Anda gunakan. Yuk, ketahuilah beberapa jenis katun yang paling umum di pasaran dan digunakan untuk kemeja ini. Mana yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda?

Foto : Freepik
  1. Katun Canvas 

Kain katun canvas adalah jenis kain tenunan polos yang terasa cukup berat. Dulu, kain canvas terbuat dari rami, tapi sekarang lebih banyak dibuat dari katun.

  • Berat: medium ke berat
  • Tenunan: plain weave
  • Tekstur: kokoh dan sedikit kasar
  • Langsai / Jatuh: tidak
  • Terawang: tidak
  • Kegunaan Utama: tas, sepatu sneakers, tirai, dan seragam kerja
  1. Katun Chambray

Kain chambray memiliki tampilan multi-warna yang halus. Ini karena chambray dibuat menggunakan dua warna benang; satu benang biasanya berwarna putih. Ketika dipadukan dengan benang lain berwarna biru, chambray sekilas terlihat seperti denim, tetapi jauh lebih tipis dan lebih lembut daripada denim asli.

  • Berat: ringan hingga sedang.
  • Tenunan: tenun polos. Benang-benangnya dijalin dengan erat, sehingga celah di antara setiap benang kecil.
  • Tekstur: halus.
  • Langsai / Jatuh: tidak, lebih crisp
  • Terawang: tidak
  • Kegunaan: kemeja dan gaun musim panas
Foto : Freepik
  1. Katun Chino

Chino adalah kain tenun kepar yang tahan lama dan sedikit mengkilap. Terkadang elastane/lycra ditambahkan untuk membuat kain lebih melar dan lebih nyaman, sehingga ideal untuk dibuat menjadi celana chino.

  • Berat: bervariasi.
  • Tenunan: tenun kepar, sehingga memiliki rib diagonal yang halus.
  • Tekstur: halus.
  • Langsai / Jatuh: tidak, ini terstruktur.
  • Tembus pandang? tidak.
  • Kegunaan: celana/celana panjang, rok, jaket, dan seragam militer.
  1. Katun Corduroy

Corduroy adalah kain tenun menumpuk dengan rib yang terangkat, ditenun secara vertikal dan memiliki jarak yang sama.

  • Berat: bervariasi.
  • Tenunan: kain tenun menumpuk.
  • Tekstur: memiliki tumpukan yang halus, tetapi Anda bisa merasakan tulang rusuk yang bergelombang.
  • Langsai / Jatuh: Tidak, strukturnya lebih kokoh.
  • Terawang? Tidak.
  • Kegunaan: gaun, kemeja, celana panjang, mantel, dan pelapis.
Foto : Freepik
  1. Katun Drill

Jenis katun drill adalah kain tahan lama dengan pola tenunan diagonal yang terlihat jelas.

  • Berat: bervariasi.
  • Tenunan: tenun diagonal.
  • Tekstur: memiliki tekstur. 
  • Langsai / Jatuh: Tidak, ini cukup terstruktur.
  • Terawang? Tidak.
  • Kegunaan: celana khaki, seragam tentara, kemeja, jaket safari, mantel koki, dan sepatu kets.
  1. Katun Fleece

Katun fleece adalah jenis kain yang lembut dan halus dengan permukaan bulu yang prasusut pada satu atau kedua sisinya.

  • Berat: sedang hingga berat.
  • Tekstur: terdapat sisi yang lembut, halus, dan hangat.
  • Langsai / Jatuh: tidak karena memiliki struktur yang kokoh.
  • Terawang? tidak.
  • Kegunaan: pakaian cuaca dingin, jaket bulu, kaus, dan selimut.
Foto : Freepik
  1. Katun Jersey

Jersey adalah istilah umum untuk menggambarkan jenis kain rajutan yang terbuat dari benang yang saling terjalin dengan pola loop.

  • Berat: bervariasi, dari ringan hingga berat.
  • Tekstur: lembut, halus, dan elastis.
  • Langsai / Jatuh: tergantung berat kain
  • Terawang? tidak.
  • Kegunaan: t-shirt, kaus, hoodies, gaun kasual, pakaian bayi.
  1. Katun Oxford

Katun Oxford dibuat dengan menenun benang katun dengan cara tertentu yang memberikan hasil akhir yang lebih bertekstur.

  • Berat: ringan hingga sedang.
  • Tenunan: kain tenun.
  • Tekstur: cukup halus dengan sedikit tekstur di beberapa jenis.
  • Langsai / Jatuh? Tidak, ini cukup terstruktur, tetapi tidak kaku.
  • Terawang? Tidak.
  • Kegunaan: kemeja, piyama, rok, dan pakaian olahraga.
Foto : Freepik
  1. Katun Pique

Cotton pique adalah kain rajutan dengan pola kecil bertekstur. Celah-celah kecil pada polanya membuatnya menjadi kain yang breathable. Pique biasa digunakan untuk membuat kaos polo.

  • Berat: bervariasi.
  • Tenunan: umumnya rajutan.
  • Tekstur: umumnya halus.
  • Langsai / Jatuh? Ada beberapa tirai, tapi tidak sebanyak sifon misalnya.
  • Terawang? Tidak.
  • Kegunaan: kaos polo dan celana pendek.
  1. Katun Poplin

Poplin adalah kain bertekstur crisp dengan tenunan yang sangat halus dan mengkilap.

  • Berat: ringan hingga sedang.
  • Tenunan: tenunan polos. 
  • Tekstur: halus dan crisp.
  • Langsai / Jatuh? Tidak, lebih padat dan kokoh.
  • Terawang? tidak.
  • Kegunaan: kemeja berkancing, gaun, celana panjang.

Itulah jenis jenis katun yang perlu Anda ketahui. Jika Anda berencana untuk melakukan pembuatan seragam berbahan katun, PT. Sansan Saudaratex Jaya Divisi Tekstil siap menjawab kebutuhan Anda. Dengan kapasitas produksi Dyeing Finishing PT. Sansan Saudaratex Jaya Divisi Tekstil yang mencapai 2.000.000 meter/bulan, kami terbuka dan menerima setiap Job Order/Makloon/CMT untuk proses Sizing, RFD/PFD, Dyeing, dan Finishing untuk semua jenis kain woven.

Spesialisasi dari produk kami adalah kain-kain seragam (Cotton, TC/TR) yang memerlukan kestabilan warna dalam quantity yang besar dan memiliki daya tahan cuci yang tinggi (menggunakan metode Vat Dyeing/Bejana). Selain itu, kami pun ahli dalam memproses kain-kain celana (kain-kain bergramasi tinggi) yang memiliki efek Stretch. Segera hubungi kami di halaman kontak untuk pemesanan serta informasi lebih lanjut. 

 

Sumber: ThreadsMonthly

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.